Selasa, 14 November 2017

Kelemahan dan Keburukan Seseorang Juga Merupakan Satu Rezeki

Assalamualaikum w.b.t



Dalam Islam, kita percaya kepada rezeki. Dan rezeki juga sering kali dikaitkan dengan "Luck". Kita boleh berusaha untuk dapatkan rezeki yang berada di depan kita. Tapi jika telah ditakdirkan kita untuk tidak memilikinya, segala usaha kita menjadi kosong.

Ada diantara kita yang boleh mendapatkan apa yang dia nak melalui kerja keras; Belajar, prektis, bina network, mengapu dan sebagainya. Dan ada orang yang dapat apa yang dia nak tanpa perlu bekerja keras; keluarga yang berpengaruh, cable, handsome or pretty face, great sex appeal, pretty body etc.

Itu adalah rezeki mereka. Begitu juga dengan orang yang dilahirkan dan hidup dengan serba kekurangan. Sebagai contoh, Ahmad dari keluarga miskin. Selain tidak mendapat proper education dan latihan lepas sekolah mahupun kelas tuisyen, dia juga merupakan seorang yang mempunyai masalah untuk belajar (A slow learner). IQ dia mungkin 60 dan kebawah. Guru-guru tidak meletak harapan yang tinggi terhadapnya lalu membiarkannya terkontang kanting. Tapi dia tak pernah berputus asa. Dia terus dan terus belajar. Result SPM dia, dia hanya mampu mendapatkan C. Mungkin ada satu atau dua yang D.

Setelah habis zaman persekolahan, dia mula untuk mencari kerja di bandar tempat tinggalnya. Setelah berminggu-minggu menghantar resume, dia berjaya mendapatkan satu interview untuk jawatan kerani disebuah kilang terkemuka di semenangjung Malaysia. Dan kini, dia berdepan dengan sesuatu yang dia paling tidak minat; Ujian Kemasukan. Soalan-soalan yang dia terpaksa tulis dan jawab adalah soalan yang berbentuk IQ Test serta soalan-soalan lazim perihal rutin kerja. Tapi dia amat mahukan kerja dan jawatan tersebut. He scored 30 out of 100 for the test while the rest of the candidates scored for at least double or more. Amat menyedihkan untuk Ahmad, bukan? Tapi semua orang tahu perihal Ahmad dan situasi yang dia tempuhi.

Pengurus syarikat tersebut, En. Kamal yang berasal dari bandar yang sama tahu perihal Ahmad dan situasi yang dia tempuhi serta dia tahu bertapa terdesaknya Ahmad. Jadi, despite of Ahmad's poor result, he still got hired.

Apa yang akan berlaku? Candidates lain yang tidak berjaya dapatkan jawatan tersebut akan berkata "Bukan rezeki kita. Ini rezeki dia". Dan Ahmad dapat kerja tersebut kerana sifat belas kasihan daripada pengurus syarikat tersebut diatas kekurangan yang ada pada diri Ahmad.

Sama juga dengan "Rezeki kahwin" atau "Rezeki dapat anak." Ada je orang yang kahwin tapi tetap menganggur. Ada je orang yang baru dapat anak, beberapa harinya terus dibuang kerja. Tapi kalau dia berusaha, dia sure akan dapat kerja. Chance dia untuk dapat dapatkan kerja adalah lebih tinggi disebabkan oleh majikan yang sedia tahu bahawa seseorang yang baru kahwin atau baru memiliki anak akan lebih komited untuk kerja sebab nak jaga dan feed keluarga. 

Ada orang yang mendapat "good luck" atau rezeki melalui kerja keras. Ada yang mendapat "Bad luck" seperti "Alah, dia handsome. Pointer tinggi, banyak lagi kerja lain dia boleh dapat." Ya, ini berlaku kerana orang di sekitarnya tidak merasakan yang dia patut mendapat jawatan tersebut. Dan tentu sekali, ada yang dilahirkan dengan serba kekurangan. Dan disebabkan kekurangan itulah, dia membina empayar rezeki yang tidak putus-putus.

Tapi, tentu sekali kita mahukan hasil dari usaha, kan? Siapa bangga dapat jawatan melalui cable. Siapa rasa teruja dapat tender dengan menjual badan. Siapa rasa seronok dapat result yang dengan cara yang tidak betul? Kerana kita semua tahu, jikalau seseorang tersebut berjaya dapat apa yang dia nak dengan cara yang tidak betul, bila-bila masa je dia akan kehilangannya.

Tapi kita kena ingat, dan kita kena sedar. Dalam maraton hidup, tak semua bermula di garis landasan yang sama. Tidak semua mendegar gunshot pada waktu yang dia sedia untuk berlari dan tak semua mempunyai great running shoes yang mempunyai design dan gel, dan kelembutan yang membuatkan kita semakin teruja untuk terus dan terus berlari walaupun peluh telah membasahi seluruh permukaan fabrik pakaian. Dan tentu sekali, tidak semua diantara kita mendengar the same loud of cheerleaders yang bersorak untuk kita. Ada yang terpaksa mengunakan imaginasi out of nothing hanya untuk merasakan getaran jiwa semagat pom-pom girls dari dalam minda. Kita juga boleh lead jauh dihadapan meninggalkan rakan dan pesaing kita di belakang tetapi mungkin selepas beberapa jam, kita mula perlahan dan dipintas kerana tiada seorang pun diantara kita mempunyai stamina dan kekuantan mental serta fizikal yang exactly sama.

Dan andaikatalah kita mempunyai segala persamaan, adakah semua dari kita mampu untuk terus mendapatkan running shoes yang baru setelah kasut yang kita pakai kini, telah tear and wear off? Will any of us still have the safety net and the luxury just to get another pair of good running shoe?

Some of us won't.

Sabtu, 29 Julai 2017

What I've Been Thinking Lately : People Around Us.

Assalamualaikum w.b.t



Aku tak akan kata hidup aku berada di tahap yang menyenangkan pada masa ini. Jika diberi skala antara 1-10, aku akan cakap 6.0/10. Ya aku ada kerjaya yang not that bad, aku ada kehidupan yang menangkan. Aku ada keluarga yang tiada masalah-masalah dalaman dan aku sungguhpun lupa bila kali terakhir aku sakit kepala. Semuanya amat smooth.

Tapi aku tahu, ini tidak akan kekal lama. Sebab aku perasan lately, aku sering bertembung dengan individu yang mempunyai masalah yang amat besar. Bila aku cakap masalah yang besar, aku bukan maksudkan masalah putus cinta. Bukan masalah bergaduh gossip dengan rakan kerja dan tentu sekali bukan masalah pasal tweetfemes bergaduh di Twitter. Ianya lebih besar. Besar sepertimana ia berkait antara hidup dan mati. Islam dan murtad. Tuhan serta atheist. Dan ada juga beberapa orang yang merasakan hidupnya totally fucked, freak out, alone and totally lost.

Personally, aku percaya yang "We are all sinners. And we sin differently." dan apa yang belaku dalam hidup ini adalah ujian. Dan aku percaya, akan tiba satu masa, aku akan diuji dengan ujian amat hebat dan sebab itu lah kini, aku dihadapkan dengan individu-individu ni supaya aku siapkan diri untuk hadapi ujian yang akan bakal tiba.

Aku percaya seseorang yang baik didunia, seharusnya mendapat mengakhiran yang baik juga di dunia. Sebab itu kalau aku nampak seseorang yang amat baik secara latar belakang, perlakuan dan tutur kata, aku memang akan terefek bila dia datang dan cerita perihal masalah hidup dia. Sebab bagi aku, he / she deserves better. Dan aku akan cuba sebaik mungkin untuk memberikan apa yang aku mampu agar dia dapat apa yang dia layak.

Sebagai contoh; 


  • Satu pasangan yang baru sahaja berkahwin, pasangannya meninggal dalam minggu yang sama.
  • Si isteri mengandung 2 bulan, suami accident dan lumpuh seluruh badan. Tiada punca pendapatan.
  • Kanak-kanak mengandung hasil kianat keluarga sendiri.
  • Seorang ayah yang penyara keluarga, kehilangan kedua-dua belah kaki akibat kemalangan.


Ini semua adalah masalah yang amat sukar untuk mendapat pengakiran. Dalam kebanyakan kes, ianya endless. Endless + continues problems.

Ini semua huge cases yang kadang-kadang, apa bila berlaku, kita tak tahu kenapa ia berlaku. Kita tidak tahu apa silap kita. Kita tidak tahu apa salah kita sampai benda ini semua terjadi pada diri kita. Adakah ini balasan atas dosa kita? Which dosa? Dosa apa yang dah dibuat sampai kita dihadapkan dengan masalah yang tidak berpenghujung ini? Atau ianya adalah ujian? Kenapa ujian ini diturunkan kepada kita? Kenapa kita dan bukan orang lain? Apa specialnya kita sampai kita terpaksa menghadapi ujian ini? Adakah kerana "Semakin baik seseorang itu, semakin besar masalah ujian yang dihadapi."? Jikalau begitu, patutkah kita "kurangkan" kebaikan yang ada dalam diri kita? Supaya kita tidak dihadapkan dengan ujian ini?

Atau, ianya adalah sebuah blessing? Blessing yang kita tak pernah jangka dari tertutupnya 10 pintu yang mungkin membuka sebuah pintu yang lain?

We will never know. Well, maybe we will - the story behind it; why and why. But not so soon. Not soon enough - that we might suffer the hell on earth long before the end. Might be easy for them to say "Hold on.", "Bersabar. Ini adalah ujian.", tapi once this thing sinks in, we might need to accept that, the life, this life, our life tidak lagi sama seperti sedia kala. Samaada kita nak take the best out of it (if any) or just.... follow the damn flow.

He is the Best Planner and The All-Knowing.

Isnin, 17 Julai 2017

What I've Been Thinking Lately : Part 1.

Assalamualaikum w.b.t



Ini adalah pointless entry. Just to kill the boredom. 

Pada bulan November akan datang, genaplah umur aku mencecah 27 tahun. Iya, lagi 3 tahun akan memasuki 3-series.

Now aku dah berada di fasa dimana rakan-rakan telah mula mempunyai keluarga sendiri. Bagi yang belum, mereka bakal. Ada juga yang dah telah mempunyai makwe tetap, ada yang dalam proses menaik taraf. Dan ada yang bakal ke tahap yang lebih advance.

Tapi, aku masih belum pasti apa yang menyebabkan seorang lelaki membuat keputusan seperti "Hey, apa kata kita kahwin?" sambil makan ayam goreng. Sebab bagi aku, perkahwinan adalah sesuatu yang amat besar (Baca : menakutkan). Ia adalah satu ikatan dimana aku kena kongsi segala cacat cela aku kepada partner aku, dan aku tak rasa aku adalah good enough for anyone to accept me.

Ya of course pada permulaan perhubungan semua adalah indah (Honeymoon period - Period awalan percintaan dimana anda rasa anda dan pasangan adalah sepasang insan paling bahagia dan dia adalah perfect af bagi anda - Which anda tahu, deep inside dia s/he is going to ruin your life.).

"Khairul, kalau kau nak cari jodoh, internet bukanlah sesuatu tempat yang sesuai. Lebih-lebih lagi, apabila kau adalah bukan diri kau."

Actually, ayat sebenar yang aku terima adalah "Rol, mu kalu nok cari bini, cari hok depang mate. Bukang kak twitter. Mu tu doh la peie laing laing." Tapi hey, jangan risau. Aku bukan Kelantan.

Aku aktif di dunia internet sejak pada tahun 2011 agaknya. Pada masa tu aku amatlah introvert. Very-very introvert. Dan ada satu tahap, aku sangka fame di internet mampu memberikan aku pasangan hidup dan mengubah hidup tapi it dawns me yang, aku di internet dan di dunia nyata tidak mempunyai perangai yang serupa.

Here is the statistic.

1. Media social yang aku paling aktif dari dulu hingga kini = Twitter.
2. Sejak dari 2011 no phone gadis aku pernah minta di Twitter untuk berkenalan = 2.
3. Sejak dari 2011 jumlah gadis (yang aku kenal dari internet) dan kemudian jumpa in real life = 3.

Bila difikir balik, "Dude, what the hell?". Bila aku lepak dengan kawan-kawan dan mereka membuka cerita mengenai kisah cinta mereka, mereka secara automatik akan terbahagi kepada dua kumpulan.

Kumpulan pertama.
"Khairul, kau ni memilih sangat."

Kumpulan ke dua.
"Aku rasa, kau ni sebenarnya tak nak bercinta pun Khairul."

Dan kadang-kadang ada kumpulan ke tiga tapi kuantiti berbeza.
"Khairul, kau gay eh?"

Bila kumpulan ke tiga itu wujud, aku dengan lantas akan menjawab "No, Im not gay. I got myself tested."

Jadi kita berbalik kepada penyataan kumpulan pertama.

Betulkah aku memilih? Aku berfikir sejenak sebelum aku membuat keputusan. Aku percaya kepada "A heart wants what a heart wants". Dan unfortunately enough, my heart is a bitch dan ia sentiasa mahukan gadis yang ia tahu ia tak akan dapat. Blame my heart. Not me. Dan adakah itu bermaksud aku perlu settle down terhadap seseorang yang aku tidak madly in love with? (dan kianati my heart? Hell no.). I mean. DUDE DONT EXPECT ME TO MARRY A PERSON WHOM IM NOT MADLY IN LOVE WITH BECAUSE IT WILL NEVER HAPPEN.

Ya maybe I am dramatic as fuck.

So mari kita lihat pada kumpulan ke dua.

"Aku rasa, kau ni sebenarnya tak nak bercinta pun Khairul."

Sebelum ini aku ambil statement ini sebagai mainan dan kata-kata kosong. Sehinggalah pada suatu hari, di Twitter, sedang aku sedang bantering dan berbual manis dengan seorang gadis yang aku suka, Faiz mencelah dan berkata "You love to sabotage yourself." setelah melihat perbuatan aku yang tidak masuk akal melalui perbualan tersebut. Perbuatan yang membuatkan gadis yang aku suka tu disappointed / marah. Ya, setiap kali aku rapat dengan gadis yang aku madly in love with, aku akan buat something stupid seperti bergurau tak kena tempat, jadi insensitive, dan juga annoying + rude as fuck. Why? Well, I have no idea.

Maybe because Im just too young not ready for this relationship stuff.