Kelemahan dan Keburukan Seseorang Juga Merupakan Satu Rezeki

Assalamualaikum w.b.t



Dalam Islam, kita percaya kepada rezeki. Dan rezeki juga sering kali dikaitkan dengan "Luck". Kita boleh berusaha untuk dapatkan rezeki yang berada di depan kita. Tapi jika telah ditakdirkan kita untuk tidak memilikinya, segala usaha kita menjadi kosong.

Ada diantara kita yang boleh mendapatkan apa yang dia nak melalui kerja keras; Belajar, prektis, bina network, mengapu dan sebagainya. Dan ada orang yang dapat apa yang dia nak tanpa perlu bekerja keras; keluarga yang berpengaruh, cable, handsome or pretty face, great sex appeal, pretty body etc.

Itu adalah rezeki mereka. Begitu juga dengan orang yang dilahirkan dan hidup dengan serba kekurangan. Sebagai contoh, Ahmad dari keluarga miskin. Selain tidak mendapat proper education dan latihan lepas sekolah mahupun kelas tuisyen, dia juga merupakan seorang yang mempunyai masalah untuk belajar (A slow learner). IQ dia mungkin 60 dan kebawah. Guru-guru tidak meletak harapan yang tinggi terhadapnya lalu membiarkannya terkontang kanting. Tapi dia tak pernah berputus asa. Dia terus dan terus belajar. Result SPM dia, dia hanya mampu mendapatkan C. Mungkin ada satu atau dua yang D.

Setelah habis zaman persekolahan, dia mula untuk mencari kerja di bandar tempat tinggalnya. Setelah berminggu-minggu menghantar resume, dia berjaya mendapatkan satu interview untuk jawatan kerani disebuah kilang terkemuka di semenangjung Malaysia. Dan kini, dia berdepan dengan sesuatu yang dia paling tidak minat; Ujian Kemasukan. Soalan-soalan yang dia terpaksa tulis dan jawab adalah soalan yang berbentuk IQ Test serta soalan-soalan lazim perihal rutin kerja. Tapi dia amat mahukan kerja dan jawatan tersebut. He scored 30 out of 100 for the test while the rest of the candidates scored for at least double or more. Amat menyedihkan untuk Ahmad, bukan? Tapi semua orang tahu perihal Ahmad dan situasi yang dia tempuhi.

Pengurus syarikat tersebut, En. Kamal yang berasal dari bandar yang sama tahu perihal Ahmad dan situasi yang dia tempuhi serta dia tahu bertapa terdesaknya Ahmad. Jadi, despite of Ahmad's poor result, he still got hired.

Apa yang akan berlaku? Candidates lain yang tidak berjaya dapatkan jawatan tersebut akan berkata "Bukan rezeki kita. Ini rezeki dia". Dan Ahmad dapat kerja tersebut kerana sifat belas kasihan daripada pengurus syarikat tersebut diatas kekurangan yang ada pada diri Ahmad.

Sama juga dengan "Rezeki kahwin" atau "Rezeki dapat anak." Ada je orang yang kahwin tapi tetap menganggur. Ada je orang yang baru dapat anak, beberapa harinya terus dibuang kerja. Tapi kalau dia berusaha, dia sure akan dapat kerja. Chance dia untuk dapat dapatkan kerja adalah lebih tinggi disebabkan oleh majikan yang sedia tahu bahawa seseorang yang baru kahwin atau baru memiliki anak akan lebih komited untuk kerja sebab nak jaga dan feed keluarga. 

Ada orang yang mendapat "good luck" atau rezeki melalui kerja keras. Ada yang mendapat "Bad luck" seperti "Alah, dia handsome. Pointer tinggi, banyak lagi kerja lain dia boleh dapat." Ya, ini berlaku kerana orang di sekitarnya tidak merasakan yang dia patut mendapat jawatan tersebut. Dan tentu sekali, ada yang dilahirkan dengan serba kekurangan. Dan disebabkan kekurangan itulah, dia membina empayar rezeki yang tidak putus-putus.

Tapi, tentu sekali kita mahukan hasil dari usaha, kan? Siapa bangga dapat jawatan melalui cable. Siapa rasa teruja dapat tender dengan menjual badan. Siapa rasa seronok dapat result yang dengan cara yang tidak betul? Kerana kita semua tahu, jikalau seseorang tersebut berjaya dapat apa yang dia nak dengan cara yang tidak betul, bila-bila masa je dia akan kehilangannya.

Tapi kita kena ingat, dan kita kena sedar. Dalam maraton hidup, tak semua bermula di garis landasan yang sama. Tidak semua mendegar gunshot pada waktu yang dia sedia untuk berlari dan tak semua mempunyai great running shoes yang mempunyai design dan gel, dan kelembutan yang membuatkan kita semakin teruja untuk terus dan terus berlari walaupun peluh telah membasahi seluruh permukaan fabrik pakaian. Dan tentu sekali, tidak semua diantara kita mendengar the same loud of cheerleaders yang bersorak untuk kita. Ada yang terpaksa mengunakan imaginasi out of nothing hanya untuk merasakan getaran jiwa semagat pom-pom girls dari dalam minda. Kita juga boleh lead jauh dihadapan meninggalkan rakan dan pesaing kita di belakang tetapi mungkin selepas beberapa jam, kita mula perlahan dan dipintas kerana tiada seorang pun diantara kita mempunyai stamina dan kekuantan mental serta fizikal yang exactly sama.

Dan andaikatalah kita mempunyai segala persamaan, adakah semua dari kita mampu untuk terus mendapatkan running shoes yang baru setelah kasut yang kita pakai kini, telah tear and wear off? Will any of us still have the safety net and the luxury just to get another pair of good running shoe?

Some of us won't.

Ulasan

ummi syahirah berkata…
asalnya saya search kat google pasal cara layan bff lelaki, tup tup bukak post pasal cara nak tau lelaki suka kita.. takde kena mengena ngan apa yang saya cari. hahaha. then tengok post pasal yang ni, buat saya berfikir. even kerja sebagai makcik cleaner pun kira rezeki dia. walaupun kekadang ada je orang pandang rendah kat depa, tapi masih ada yang hormat an. walaupun kekadang depa nampak menyedihkan, tapi masih ada perkara yang buat depa happy. teringat makcik cleaner time asasi, bila terjumpa balik time degree, tempat yang sama, makcik tu happy sesangat. keluar air mata dia. kalaulah dia bukan ditakdirkan jadi cleaner situ, mesti kami tak pernah kenal an. rezeki Allah bagi. rezeki bahagia, rezeki sihat, rezeki kerja memang tak sama pada semua orang. yang penting cara manusia hargai dan bersyukur. (maaflah, panjang pulak komen, sori.)
tahz berkata…
nice sharing
Eimie berkata…
Setuju sangat. Selalu je cakap dengan junior-junior kat tempat kerja ni, jangan takut susah. Susah tu bagus untuk anda. Susah tu ajar kita untuk membesar dengan lebih kuat. Dugaan tu pun rezeki juga.

Dulu aku pernah bekerja di sebuah syarikat besar. Masalahnya, keadaan agak sukar bila bekerja di situ. Stress kerja bertambah, walaupun hanya berkerja 9 bulan, rasanya cukuplah. Tak sanggup terus bekerja di situ.

Kini, pengalaman itu hanya satu sejarah. Tapi pengalaman pahit itulah yang paling selalu dikenang. Dan seandainya dikembalikan ke zaman lampau, aku takkan sesekali mengubah peristiwa itu.

Kerana, kesan dari peristiwa itu, membuatkan cabaran baru yang kuterima terasa mudah. Di tempat kerja baru, keadaan sukar juga berlaku. Tapi aku tetap steady, relax seolah tak terkesan. Kerana bagiku, ini bukan apa-apa. Masih mampu ditempuh.

Benarlah kata orang, seandainya kita berdoa pada Allah, "Ya Allah Ya Tuhanku, Kau kuatkanlah aku", ternyata disaat itu, Allah akan memberikan apa yang kita minta dengan cara memberikan kita dugaan. Hanya dengan dugaan, kita mampu menjadi kuat.